Metro

Pemprov DKI Sebut Makam Fiktif Berkurang

Kepala Dinas Kehutanan, Pertamanan, dan Pemakaman Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Djafar Muchlisin mengatakan makam fiktif sudah berkurang

Jakarta, (ToeNTAS.Com),- Kepala Dinas Kehutanan, Pertamanan, dan Pemakaman Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Djafar Muchlisin mengatakan makam fiktif sudah berkurang. Pemerintah juga menggelar apel makam di tempat pemakaman umum (TPU) sejak Januari hingga Maret ini.

“Di TPU-TPU kita apel bersama pamdal. Ada 150 pamdal, artinya ini juga biar masyarakat tahu dan juga oknum yang masih mau coba-coba fiktif tahu bahwa kita ini nggak main-main,” ujar Djafar di Taman Menteng, Jumat (5/5).

Hingga saat ini, Djafar mengatakan, informasi makam fiktif masih tetap ada. Namun, ketika pihak Dinas Kehutanan, Pertamanan, dan Pemakaman DKI Jakarta mengusut informasi tersebut, rata-rata pihak keluarga tidak ingin diproses.

“Mereka dianggap bahwa nggak apa-apa ga usah diproses. Rata-rata masyarakat begitu, tidak mau, mungkin kok ada keluarga meninggal kayanya ribut-ribut,” katanya.

Djafar mengatakan ia tetap berharap masyarakat maupun media memberikan informasi agar dapat ditindaklanjuti dan diajukan ke ranah hukum.

Sebelumnya tahun lalu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melalui Dinas Pertamanan dan Pemakaman terus melakukan pembongkaran makam-makam fiktif yang ditemukan di wilayah ibu kota.

“Sebagai tindak lanjut dari temuan sejumlah makam fiktif di Jakarta,” kata Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Djafar Muchlisin di Jakarta, Senin (5/9).

Sejauh ini, menurut dia, pihaknya telah membongkar sebanyak 307 makam dari total keseluruhan 439 makam yang terindikasi fiktif di lima wilayah kota administrasi DKI Jakarta. “Secara statistik, jumlah makam fiktif yang paling banyak ditemukan, yaitu di wilayah Jakarta Barat dengan total 199 makam. Sebanyak 183 diantaranya sudah berhasil kami bongkar,” ujar Djafar. (rep.c.id/dul).-.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

Situs resmi tabloid ToeNTAS yang sudah terbit lebih dari 20 tahun.

Copyright © 2017 Yayasan ToeNTAS Sakinah

To Top