Merespon Ridwan Kamil, Wali Kota Persilakan Depok Rujuk Pasien Covid-19 ke Bekasi

0
130
Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi
Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi
Advertisement

ToeNTAS.com,- Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mempersilahkan pasien Covid-19 dari Depok untuk dirujuk ke rumah sakit di Kota Bekasi. Hal itu menanggapi pernyataan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil agar pasien positif Covid-19 dari Depok didistribusikan ke kota-kota lain di Bogor dan Bekasi Raya, mengingat jumlah pasien Covid-19 di Depok merupakan yang tertinggi. “Oh gampang, welcome, kalau ruang isolasinya dan fasilitasnya mencukupi (dipindah ke rumah sakit Bekasi),” ujar Rahmat kepada wartawan, Kamis (17/9/2020). Ia mengusulkan salah satu RSUD Bekasi tipe D di Jatisampurna yang berdekatan dengan Depok digunakan untuk menampung pasien Covid-19.

Dilansir dari Kompas.com, Pria yang akrab disapa Pepen itu menyebut di RSUD tipe D Jatisampurna, masih tersisa 14 tempat tidur isolasi untuk pasien Covid-19. “Asalkan OTG (orang tanpa gejala) atau kalau umpamanya (punya komprbid) kan rumah sakit tipe D yang Jatisampurna kan, beririsan tuh (dengan Depok), bisa pakai itu, itu kan kapasitas 30 tempat tidur isolasi, baru terisi 16,” kata Rahmat. Selain RSUD tipe D Jatisampurna, ia juga menawarkan RSUD tipe D Bantargebang dan RSUD tipe D Pondok Gede untuk perawatan isolasi pasien Covid-19 kiriman dari Depok.

Dia menyebutkan, masih tersisa 14 tempat tidur isolasi di RSUD Bantargebang. Sementara, di RSUD Pondok Gede masih tersisa 16 tempat tidur isolasi. “Pokoknya sudah ada di atas 10 pasien Covid-19 (yang dirawat di RSUD),” ujar dia. Rahmat telah minta setiap RSUD ini menambah daya tampung tempat tidur isolasinya.

Dengan begitu, RSUD tersebut bisa menampung pasien Covid-19 jika jumlahnya terus bertambah, terlebih dari daerah lainnya. “Tadi saya minta Bantargebang di atas 30an, Jatisampurna sama Pondok Gede minimal 30 kapasitas (tempat tidur). Kalau dia perlu geser geser (tempat tidur) tidak apa-apa kalau buat darurat,” ucap dia. Untuk pemindahan pasien Covid-19 ini, Rahmat mengatakan, Pemkot Depok hanya cukup koordinasikan ke Pemkot Bekasi.

“Ya kita kan sama satu regional Jawa barat, tidak ada masalah tinggal kan sama peralatan juga dibayar sama Kemenkes,” tutur dia. Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil membuka peluang distribusi pasien positif Covid-19 dari Depok ke kota-kota lain di Bogor dan Bekasi Raya, mengingat jumlah pasien Covid-19 di Depok merupakan yang tertinggi.

Hal itu ia sampaikan saat mengunjungi RSUD Kota Depok, Selasa (15/9/2020) petang, salah satu dari 19 rumah sakit rujukan Covid-19 yang nyaris penuh oleh pasien positif Covid-19. “Pada dasarnya kami ingin mengelola Bodebek dalam satu-kesatuan, kompak. Kalau Depok darurat, tempat lain (Bogor dan Bekasi) saya akan kondisikan untuk menerima rujukan dari Depok, kira-kira begitu,” jelas pria yang akrab disapa Emil itu. (en)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here