Ketakutan Perang Dunia 3 Semakin Nyata, Jika Kemarin Rusia-China Siapkan Aliansi Militer Terkuat yang Pernah Ada, Kini Giliran Amerika dan India yang Bersekutu

0
96
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi.
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi.
Advertisement

ToeNTAS.com,- Menurut Global Fire Power tahun 2020, Amerika Serikat (AS) menempati urutan pertama sebagai negara dengan kekuatan militer terkuat di dunia.

Setelah AS, posisi tiga besar ditempati oleh Rusia dan India.

Nah, beberapa hari lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia dan China siap membuat aliansi militer terkuat yang pernah.

Aliansi itu ditujukan untuk melawan Amerika Serikat (AS).

Jika Rusia dan India benar-benar bersekutu, maka AS akan kesulitan melawannya.

Namun itu berubah jika AS bisa bekerja sama dengan peringkat keempat negara dengan kekuatan militer terkuat di dunia.

Siapa lagi kalau bukan India.

Dilansir dari express.co.uk pada Kamis (29/10/2020), Amerika Serikat (AS) dan India menandatangani perjanjian pertahanan baru yang menurut para analis ditujukan untuk melawan China.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, kedua negara telah sepakat untuk berbagi intelijen militer dan meningkatkan kerja sama di kawasan Asia-Pasifik.

Hubungan antara Beijing, Washington, dan New Delhi telah memburuk secara tajam selama beberapa tahun terakhir.

Akibatnya, India, yang secara tradisional menghindari aliansi regional, semakin mendekati AS.

Kesepakatan itu disetujui oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang telah berkeliling kawasan itu bersama dengan Menteri Pertahanan Mark Esper.

Secara total, kedua pria itu akan mengunjungi empat negara dalam apa yang menurut Pompeo sebagai misi yang berfokus pada “ancaman” dari China.

Menanggapi kesepakatan itu, Pompeo berkata: “Para pemimpin kami dan warga negara kami melihat dengan semakin jelas bahwa PKC bukanlah teman demokrasi.”

Padahal kami ingin membuat Indo-Pasifik transparansi, kebebasan, terbuka, dan makmur.

PKC sendiri mengacu pada Partai Komunis China yang telah memerintah China sebagai kediktatoran sejak memenangkan perang saudara pada tahun 1949.

Subrahmanyam Jaishankar, menteri luar negeri India, menggambarkan hubungan hangatnya dengan Amerika Serikat sebagai “sangat positif”.

Persetujuan tersebut juga disambut oleh Esper yang menjelaskan bahwa itu bertujuan untuk menahan China.

“Kami berdiri bahu membahu dalam mendukung Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka untuk semua,” ungkap Esper.

“Terutama dalam kaitannya dengan meningkatnya agresi dan aktivitas destabilisasi oleh China.”

Beijing sendiri bereaksi dengan marah atas kesepakatan baru yang menuduh AS membagi wilayah tersebut.

Mereka meminta AS untuk tidak mencampuri urusan Indo-Pasifik.

Wah, jika empat besar negara dengan kekuatan militer terkuat di dunia saling beralinasi, tentu saja itu mengkhawatirkan semua pihak. (yudi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here