Lagi, AS Ancam China Jika Bantu Rusia dalam Perang Ukraina

Jam : 22:05 | oleh -132 Dilihat
ilustrasi
ilustrasi

ToeNTAS.com,- Amerika Serikat (AS) kembali mengancam akan menjatuhkan sanksi kepada China jika membantu Rusia , termasuk dukungan material, dalam perang Moskow di Ukraina . Ancaman kali ini dilontarkan Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman dalam sebuah acara di Brussels, hari Kamis. Ancaman serupa sebelumnya dilontarkan pemerintah Presiden Joe Biden terhadap Beijing beberapa minggu setelah invasi Rusia ke Ukraina dimulai.

Menurut Sherman, China tidak membantu situasi di Ukraina dengan melakukan hal-hal seperti memperkuat kampanye disinformasi Rusia. Dia berharap Beijing akan belajar “pelajaran yang benar” dari perang Rusia, termasuk bahwa ia tidak dapat memisahkan AS dari sekutunya. “Mereka telah melihat apa yang telah kami lakukan dalam hal sanksi, kontrol ekspor, penunjukan, vis-a-vis Rusia, jadi itu akan memberi mereka gambaran tentang menu yang bisa kami pilih jika memang China akan memberikan dukungan material,” kata Sherman kepada banyak orang di sebuah acara yang diselenggarakan oleh kelompok Friends of Europe yang didanai bersama oleh Uni Eropa.

Sherman juga mengatakan AS akan bekerja dengan India untuk membantu negara itu menjauh dari ketergantungan tradisionalnya pada senjata Rusia, mengingat dampak sanksi global terhadap industri senjata Moskow. “Mereka memahami bahwa militer mereka, yang dibangun di atas senjata Rusia, mungkin tidak memiliki masa depan dengan senjata Rusia lagi karena sanksi kami telah menarik kembali kompleks industri militer Rusia–dan itu tidak akan kembali dalam waktu dekat,” katanya, seperti dikutip Bloomberg, Jumat (22/4/2022). China mengatakan minggu ini bahwa pihaknya berencana untuk terus memperkuat hubungan strategis dengan Rusia, menunjukkan hubungan itu tetap solid meskipun ada kekhawatiran atas kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Presiden Vladimir Putin. Pada saat yang sama, perusahaan China telah mematuhi sanksi AS meskipun pemerintah menentangnya dengan alasan kedaulatan.

India sebagian besar memiliki pandangan yang sama dengan China tentang perang, mendukung seruan untuk gencatan senjata dan solusi diplomatik sementara abstain di PBB pada pemungutan suara untuk rancangan resolusi yang mengutuk Rusia. Pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi, yang berbicara dengan Presiden Joe Biden awal bulan ini, telah mengatakan kepada AS bahwa mereka membutuhkan senjata Rusia untuk mengamankan perbatasannya dengan China dan alternatifnya terlalu mahal. Sementara itu, seorang diplomat senior untuk Republik Ceko, yang akan menjadi presiden bergilir Uni Eropa akhir tahun ini, memperingatkan Beijing bahwa kerjasamanya dengan Moskow berisiko melemahkan hubungan dengan Brussels.

Wakil Menteri Luar Negeri Ceko Martin Tlapa bertemu dengan delegasi yang dipimpin oleh perwakilan khusus China untuk Eropa Tengah dan Timur, Huo Yuzhen, di Praha untuk memperdebatkan apa yang disebut format 16-plus-1 yang telah digunakan Beijing untuk mendorong hubungan yang lebih dekat di bekas negara Blok Timur. “Kami menggunakan pertemuan itu untuk mengungkapkan kembali keberatan kami atas kerja sama China saat ini dengan Rusia,” tulis juru bicara Kementerian Luar Negeri Lenka Do dalam sebuah pernyataan melalui email. “Ceko telah memperingatkan bahwa setiap jenis dukungan China terhadap Rusia akan merusak hubungannya dengan UE,” lanjut dia. (sin/Ira)