Menekan Penyebaran Covid-19, Camat Kebayoran Baru Jaksel Tutup Sejumlah Jalan

0
531
Camat Keb. Baru, Tomy Fudihartono sedang diwawancarai
Camat Keb. Baru, Tomy Fudihartono sedang diwawancarai
Advertisement

Jakarta,    ToeNTAS. Com,- Sejak di laksanakannya  Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ke dua yang diberlakukan mulai Senin (14/9/2020) lalu, Tiga Pilar Kecamatan (Kec.) Kebayoran Baru, Kota Administrasi Jakarta Selatan (Jaksel) terus menerus melaksanakan giat lapangan guna menekan penyebaran Covid-19 di Kec. Kebayoran Baru.

Dalam giat yang dipimpin Camat Kebayoran Baru, Tomy Fudihartono tersebut melaksanakan operasi masker dibeberapa titik dan menutup beberapa akses jalan dan   penyediaan makanan dan minuman  hanya dilaksanakan Take Away yang dimulai, Jum’at,   18 September 2020.

Dalam kesempatan mengawali giat tersebut, Camat Kebayoran Baru, Tomy Fudihartono  mengatakan kepada Wartawan, bahwa  pihaknya bersama  tiga Pilar, Lurah, Satpol PP, Dishub, FKDM, TGUPP DKI dan PPSU melaksanakan Apel dan PAM  Antisipasi Pandemi  Covid-19  di kawasan Jl. Mahakam dan Jl. Bulungan serta Taman Ayodia dan sekitarnya.

Tomy menandaskan, dalam melaksanakan giat ini pihaknya bersama Tim akan melaksanakan tindakan tegas terhadap masyarakat yang tidak mengenakan masker, berkerumun dan  keramaian orang. “Dalam menekan penyebaran Covid-19 ini, Kami menutup sementara  kawasan Jl. Bulungan, Jl. Mahakam dan sekitarnya hingga waktu yang belum di tentukan Mas” kata Tomy kepada ToeNTAS. Com, di kawasan Jl. Mahakam, Jum’at (18/9/2020).

Menurut Tomy, penutupan kawasan tersebut dikarenakan setiap Malam  Sabtu, Malam Minggu dan Malam Senen dikawasan tersebut banyak dipadati anggota masyarakat yang ingin makan dikawasan itu, “Untuk itu Mas, kawasan Jl. Mahakam, Jl. Bulungan, Jl Melawai dan sekitarnya Kita jaga ekstra ketat, dan Kami telah menghimbau beberapa pedagang yang menjajakan makanan disana tidak boleh untuk  menyajikan makan di tempat, melainkan melayani dibungkus dan makan dirumah” jelasnya.

Sedangkan seorang Pedagang yang mwenjajakan Makanan di  kawasan Jl. Mahakam  yang enggan menyebut namanya mengatakan kepada ToeNTAS. Com, bahwa pihaknya pernah dihimbau agar tidak melayani makan di tempat, “Saya menyambut dengan baik dan sangat mendukung Pak, karena masalah  penyebaran virus corona di Jakarta terus bertambah, Saya juga takutlah Pak” kata seorang pedagang. (kris/nge)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here