RI Tumbang Karena COVID-19: RS Penuh, Kematian Massal Intai Jawa

0
96
ilustrasi foto
ilustrasi foto
Advertisement

ToeNTAS.com,- Pejabat kesehatan di Indonesia menyalahkan munculnya varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India sebagai penyebab lonjakan besar-besaran COVID-19. Mutasi virus ini pula yang telah membuat jumlah kasus baru setiap hari lebih dari tiga kali lipat dalam beberapa pekan terakhir. Namun, beberapa pakar penyakit menular terkemuka di negara itu mengatakan, alasan sebenarnya lebih sederhana.

Dilansir dari matamatapolitik.com, “Penyebaran varian virus ini sangat cepat,” kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam seminar daring, Minggu (20/6), seraya menambahkan, varian tersebut telah mendapat pijakan di Indonesia melalui pelabuhannya.

“Karena banyak pelabuhan di Indonesia yang mengangkut barang dan banyak juga yang berasal dari India, mereka masuk dari sana,” ujarnya.

Namun para ahli yang diwawancarai oleh Al Jazeera mengatakan, varian Delta bukanlah masalah utama. Menurut mereka, lonjakan tersebut adalah hasil dari perjalanan di akhir bulan Ramadan – ketika banyak orang mengabaikan larangan bepergian untuk mengunjungi kampung halaman mereka, tidak adanya kebijakan kesehatan yang terpadu, ditambah dengan pesan yang membingungkan, privatisasi rezim pengujian, dan pelacakan yang tidak efektif. .

Sementara perjalanan dibatasi di bandara domestik dan terminal feri dari 22 April hingga 24 Mei, pemerintah memperkirakan antara lima dan enam juta orang masih berpindah antarkota di dua pulau Jawa dan Sumatra yang paling padat penduduknya di Indonesia selama masa liburan.

“Semua varian COVID menjadi perhatian tetapi varian Delta belum terbukti lebih mematikan,” kata profesor Universitas Udayana Gusti Ngurah Mahardika, ahli virus paling senior di Bali.

“Saya yakin varian Delta dijadikan kambing hitam karena ketidakbecusan pemerintah mengendalikan pandemi.”

JUSTRU FOKUS PADA EKONOMI

Otoritas kesehatan pada Kamis melaporkan 12.624 kasus – kenaikan harian tertinggi sejak Februari – menjadikan total kasus di Indonesia hampir dua juta.

Mahardika mengungkapkan, hampir tidak mungkin untuk menunjukkan dengan tepat alasan lonjakan karena tingkat infeksi “sangat tidak dilaporkan” sehingga data kesehatan “tidak dapat dirujuk” di Indonesia, tetapi ia menunjuk sejumlah kemungkinan penyebabnya.

“Orang-orang yang bepergian selama Ramadan memainkan peran, tidak ada pertanyaan tentang itu,” katanya. “Namun, kami adalah negara yang tidak terorganisasi, sebagian besar fokusnya adalah pada ekonomi dan orang-orang mengalami kelelahan dan kelelahan COVID. Di ibu kota (Bali) Denpasar tempat saya tinggal, kafe dan restoran penuh setiap malam.”

Ahmad Utomo, konsultan biologi molekuler di Jakarta yang mengkhususkan diri dalam diagnosis infeksi paru-paru, setuju varian Delta digunakan untuk mengaburkan manajemen pandemi yang salah.

“Saya sangat setuju dengan itu. Apapun variannya, butuh aktivitas manusia untuk mereplikasi,” ujarnya.

“Indonesia melakukan pekerjaan yang baik dalam pelacakan genom, begitulah cara mereka mengetahui varian Delta ada di sini.

“Varian Delta,” jelas Utomo, “seperti mobil sport. Itu bisa berjalan sangat cepat, tetapi bahkan mobil sport hanya bisa melaju secepat jalan yang Anda berikan dan Anda harus mengatasi mobilitas manusia untuk memperlambatnya.”

Utomo mengatakan pada Al Jazeera, terlalu banyak orang yang tidak mematuhi protokol kesehatan dan larangan bepergian dan pemerintah memperburuknya dengan gagal berinvestasi dalam pengujian dan pelacakan.

“Ketika orang ingin bepergian dengan feri atau pesawat di Indonesia, mereka perlu membayar untuk tes, sehingga industri besar bermunculan untuk memenuhi permintaan,” katanya.

“Namun, tidak ada anggaran dalam pelacakan, sehingga diabaikan begitu saja.”

‘INI AKAN MENJADI SANGAT BURUK’

Dr Dicky Budiman, ahli epidemiologi yang telah membantu merumuskan strategi manajemen pandemi Kementerian Kesehatan Indonesia selama 20 tahun, mengatakan, meskipun varian Delta lebih menular daripada varian Alpha, varian terakhirlah yang mendorong wabah saat ini.

“Saat ini penyebaran varian Delta sangat kecil, sedangkan varian Alpha disebarkan oleh anggota masyarakat yang tidak mematuhi larangan bepergian,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saya setuju varian Delta dijadikan kambing hitam. Kami lebih dari satu tahun memasuki pandemi, tetapi pemerintah telah membuktikan mereka tidak mampu mengendalikan COVID-19.”

Sementara varian Alpha mungkin masih dominan, Buduman memperingatkan, hanya masalah waktu sebelum galur Delta mengambil alih.

Dia khawatir Indonesia akan segera menghadapi wabah yang sebanding dengan India.

“Varian Delta akan menyebabkan infeksi bulan depan,” katanya.

“Saya memprediksi Juli akan ada beban kasus yang besar di masyarakat dan meningkatnya kematian di Jawa karena 40 persen penduduk Indonesia tinggal di pulau dan kepadatan ini menempatkan mereka dalam situasi yang sangat berbahaya.

“Jika Anda bertanya kepada saya seberapa buruk hal-hal yang akan terjadi, iya, itu akan menjadi sangat buruk dengan kematian yang jauh lebih tinggi karena kita dapat melihat dari apa yang terjadi di India bahwa polanya sangat jelas: Varian Delta berdampak jauh lebih keras di negara-negara yang melakukannya. tidak memiliki jarak sosial yang cukup, pemakaian masker, pengujian, penelusuran, serta vaksinasi.”

Karena hanya 1 persen kasus positif di Indonesia yang telah menjalani pelacakan genom, tidak ada data konklusif untuk menunjukkan pangsa infeksi yang dikaitkan dengan varian tertentu.

Dr Nadia Wiweko, juru bicara Kementerian Kesehatan untuk vaksinasi COVID-19, mengakui perjalanan berperan dalam percepatan wabah.

“Ada tren peningkatan kasus karena mobilitas masyarakat dari Ramadhan,” kata Wiweko kepada Al Jazeera.

“Sebelumnya, kami memiliki 3.000 kasus per hari, tetapi sekarang kami bergerak melewati 9.000 kasus.”

‘TIDAK TERLAMBAT’

Negara-negara maju telah berhasil menekan pandemi dengan program vaksinasi massal, didukung oleh pengujian yang efektif dan pelacakan kontak.

Indonesia, yang merupakan lokasi uji coba tahap akhir untuk suntikan Sinovac China, memulai kampanyenya pada bulan Januari, tetapi masih berhasil memvaksinasi penuh 4,3 persen dari populasinya.

Pemerintah mengkhawatirkan ekonomi sejak pandemi pertama kali dimulai akhir tahun lalu karena khawatir tidak dapat memberikan jaminan sosial – apalagi paket makanan – kepada 270 juta penduduknya. Sekitar 10 persen penduduk Indonesia hidup di bawah garis kemiskinan.

Wiweko mengatakan, pemerintah sekarang sedang mencari strategi penguncian mikro untuk menargetkan area dengan infeksi tinggi.

“Kami telah mengeluarkan peraturan untuk membatasi kegiatan masyarakat dalam skala mikro yang diberlakukan di semua provinsi dan kabupaten kota. Ini seperti [pembatasan sosial berskala besar] tetapi disesuaikan dengan kondisi setempat,” katanya.

Wiweko menuturkan, strategi itu termasuk isolasi dan perawatan yang ditargetkan, peraturan bekerja dari rumah dan jam belanja terbatas. Pelacakan juga ditingkatkan dari lima menjadi 10 jejak per kasus positif menjadi 20 menjadi 30, tambahnya.

“Kami tahu orang-orang khawatir,” katanya, “tetapi belum terlambat untuk mencegah puncak kasus.”

Budiman memperingatkan penguncian mikro akan terbukti tidak efektif.

“Mereka masih terlalu fokus pada konsekuensi ekonomi tetapi cepat atau lambat, mereka harus memikirkan kembali tanggapan mereka karena pengalaman dari banyak negara lain hanya menunjukkan penguncian total yang dikombinasikan dengan peningkatan pengujian dan penelusuran diikuti oleh isolasi dan karantina dengan vaksinasi besar-besaran. program efektif untuk menampung varian Delta,” katanya.

Utomo menyuarakan sentimen serupa, “Solusinya sederhana: menegakkan protokol kesehatan, tes, pelacakan, dan vaksinasi. Mereka harus gigih dalam strategi mereka.”

Bahkan saat kasus melonjak, Indonesia masih berbicara tentang mengizinkan pengunjung asing untuk kembali pada awal Juli. (Ina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here