Satu Kontainer Sembako Bantuan Presiden Dipendam di Depok, Rudi Samin Selaku Pemilik Lahan Terkejut

Jam : 21:50 | oleh -443 Dilihat
Satu Kontainer Sembako Bantuan Presiden Ditemukan Terpendam Dalam Tanah
Satu Kontainer Sembako Bantuan Presiden Ditemukan Terpendam Dalam Tanah

Ia pun mengungkap terkait lokasi penimbuan sembako bantuan presiden tersebut.

“Lokasi tersebut sudah beberapa tahun digunakan untuk lokasi parkir JNE (jasa pengiriman barang) beberapa tahun, didekat situ biasanya lurah atau warga itu ada aktivitas di situ,” katanya.

Ferry mengatakan, lokasi penemuan dugaan penimbunan sembako ini selalu ramai oleh warga.

“Selalu ramai selama ini, informasi tidak ada mobil beko (excavator) untuk menggali disitu, tidak terlihat beberapa tahun belakang. Makanya kaget juga ada penimbunan di situ,” jelasnya.

Dari informasi yang ia dapat, excavator itu baru terlihat ketika ada penggalian dugaan timbunan sembako ini.

“Bahkan lurah hampir setiap hari lewat situ, makanya kaget juga. Harusnya kan masyarakat lihat, kalau ada beko itu baru ada pas penggalian,” katanya.

Terakhir, Ferry berujar bahwa saat ini kasus tersebut sedang diselidiki aparat kepolisian.

“Saat ini masih dilakukan penyelidikan oleh pihak kepolisian terkait kebenaran tersebut, apakah benar-benar ada penimbunan beras banpres atau itu rekayasa saya juga tidak tahu ya,” katanya.

Terpisah, pihak JNE perusahaan yang bergerak di bidang jasa pengiriman, memberikan penjelasan terkait penemuan sembako bantuan presiden tersebut.

Head of Media Relation Departement JNE, Kurnia Nugraha, menegaksan bahwa pihaknya tidak melakukan penimbunan sembako.

“Terkait dengan pemberitaan temuan beras bantuan sosial di Depok, tidak ada pelanggaran yang dilakukan,” kata Kurnia Nugraha dalam keterangan persnya, Minggu (31/7/2022).

“Kami sudah melalui proses standar operasional penanganan barang yang rusak sesuai dengan perjanjian kerjasama yang telah disepakati dari kedua belah pihak,” jelasnya.

Kurnia berujar, pihaknya berkomitmen untuk mengikuti segala prosedur hukum yang berlaku.

“JNE selalu berkomitmen untuk mengikuti segala prosedur dan ketentuan hukum yang berlaku apabila diperlukan,” ujarnya.

Kondisi sudah busuk dan berjamur

Pantauan di lokasi, tumpukan sembako ini telah ditutup terpal berwarna biru.

Garis polisi pun telah terpasang di lokasi kejadian, dan beberapa karung beras telah terbuka hingga tercecer di tanah.

Bau busuk menyengat pun santer tercium.

Terlihat sembako telah membusuk hingga berjamur. (tribun/dhil).