Klinik Aborsi Ilegal di Kemayoran Bisa Raup Rp 25 Juta Sehari

Jam : 16:37 | oleh -178 Dilihat
Rumah Kontrakan Praktek Aborsi Ilegal di Kemayoran, Jakarta Pusat
Rumah Kontrakan Praktek Aborsi Ilegal di Kemayoran, Jakarta Pusat

Jakarta, ToeNTAS.com, – Kapolres Metro Jakarta Pusat, Kombes Komaruddin mengatakan, 2 pelaku utama klinik aborsi ilegal yang digerebek di Kemayoran, NA (33) dan SN (51), mampu meraup keuntungan dalam bisnis haramnya hingga Rp 25 juga dalam sehari.

Dalam pemeriksaan polisi, diketahui para pelaku memasang harga Rp 2,5 juta hingga Rp 8 juta untuk setiap pasien yang akan melakukan aborsi. “Dari 4 pasien yang diperiksa, mereka rata-rata membayar ada yang Rp 5 juta, ada yang Rp 8 juta. Harga ditentukan berdasarkan usia janin,” ujar Kombes Komarudin dalam keterangannya dikonfirmasi, Jumat 30 Juni 2023.

Komarudin mengatakan untuk usia kehamilan yang semakin tua, akan dikenakan biaya yang semakin mahal oleh para pelaku. “Semakin tua usia janinnya semakin mahal,” ujarnya.

Seorang tersangka berinisial SN, yang merupakan eksekutor, dalam pengakuannya kepada penyidik polisi mengatakan mendapatkan upah Rp 500 ribu untuk satu kali menangani pasien. “Dia mengatakan, per hari rata-rata ada 4 sampai 6 pasien,” ujarnya.

Kemudian untuk pelaku lainnya yang merupakan sopir dan melakukan antar jemput pasien, mengaku bisa mengantarkan hingga 25 pasien dalam seminggu.

Diketahui Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat, menggerebek sebuah klinik aborsi berkedok kontrakan di Jalan Merah Delima Nomor 14, Sumur Batu, Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu 28 Juni 2023. Perkembangan hingga saat ini polisi telah menetapkan sebanyak 9 orang sebagai tersangka. Mereka punya peran yang berbeda-beda.

Dalam kasus ini polisi menetapkan tersangka utama berinisial SN (51) sebagai eksekutor dan NA (33) selaku orang yang mensosialisasikan dan mencari pasien, sekaligus pengantar jemput. (jpnn/wara).