Bisakah virus corona menyebar lewat interaksi dan ciuman?

0
207
foto
foto
Advertisement

ToeNTAS.com,- Berukuran sepersepuluh lebar rambut manusia. Ya, virus Corona atau Covid-19. Virus tersebut kini menyebar dari manusia ke manusia di seluruh dunia. Tercatat, setidaknya 60 negara terkontaminasi. Virus ini memang sangat baru, Karena itu pula, pemahaman para ahli terkait penyebaran virus Corona atau Covid-19 sangat minim. Namun, setidaknya mereka bisa membuat beberapa panduan terkait penularan Corona.

Berikut panduan yang berbentuk tanya jawab seperti ditulis jurnalis Heather Murphy dan dialihbahasakan Suara.com dari laman Nytimes.com, Selasa (3/3/2020):

1. Jika berpapasan dengan orang yang sakit, apakah saya juga akan tertular?

Misalkan kamu berjalan ke toko kelontong yang ramai. Lalu, ada seseorang memiliki coronavirus. Apakah bisa membuat kamu paling berisiko terinfeksi oleh orang itu? Para ahli sepakat bahwa mereka memiliki banyak hal untuk dipelajari.

Tapi, ada empat faktor yang bisa memungkinkan penularan virus tersebut. Keempat faktor itu adalah: seberapa dekat kamu? berapa lama kamu berada di dekat orang tersebut? apakah orang itu memproyeksikan tetesan virus pada kamu? dan seberapa banyak kamu menyentuh wajah Anda. Dan, tentu saja usia dan kondisi kesehatan kamu saat itu menjadi faktor penentu juga.

2. Menular lewat tetesan virus?

Tetesan ini mengandung partikel virus. Virus adalah mikroba kecil yang tergantung pada sel, mengambil alih, membuat lebih banyak dari dirinya sendiri dan pindah ke inang berikutnya. “Itulah gaya hidup virus,” kata Gary Whittaker, profesor virologi di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Cornell.

Virus “telanjang” tidak bisa pergi ke mana pun, kecuali jika menumpang tetesan lendir atau air liur, kata Kin-on Kwok, profesor di Universitas Joki Club Sekolah Kesehatan Masyarakat dan Perawatan Primer Hong Kong.

Tetesan lendir dan air liur ini dikeluarkan dari mulut atau hidung saat kita batuk, bersin, tertawa, bernyanyi, bernapas, dan berbicara. Jika mereka tidak menabrak sesuatu di sepanjang jalan, mereka biasanya mendarat di lantai atau tanah.

dan Untuk mendapatkan akses ke sel Anda, tetesan virus harus masuk melalui mata, hidung atau mulut. Beberapa ahli percaya bahwa bersin dan batuk kemungkinan merupakan bentuk penularan utama virus tersebut. Menurut Profesor Kwok, berbicara secara langsung atau berbagi makanan dengan seseorang dapat menimbulkan risiko tertular virus Corona atau Covid-19.

Julian Tang, seorang ahli virus dan profesor di Universitas Leicester di Inggris yang meneliti coronavirus dengan Profesor Kwok, ikut mengamini pendapat tersebut. “Jika kamu bisa mencium apa yang seseorang makan. Kamu menghirup apa yang mereka hirup, termasuk virus apa pun yang ada di napas mereka,” kata dia.

3. Seberapa saya dekat dengan si pembawa virus?

Christian Lindmeier, juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan hal terbaik yang bisa dilakukan adalah menjaga jarak tiga kaki dari orang yang sakit. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan bahwa berdiri dalam jarak enam kaki dapat membawa risiko tertular virus Corona atau Covid-19.

4. Berapa lama saya berada di dekat orang yang terinfeksi?

Belum jelas, tetapi sebagian besar pakar sepakat bahwa lebih banyak waktu bersama si pembawa virus lebih menimbulkan banyak risiko tertular.

5. Bagaimana saya tahu seseorang sakit?

Belum tentu. Ingatlah, jika kamu sakit, sebagian besar gejalanya ringan seperti pilek atau flu. Namun, orang lain yang terinfeksi coronavirus tidak pernah jatuh sakit sama sekali.

Secara teknis, COVID-19 adalah nama untuk penyakit yang disebabkan oleh virus pernapasan. Tetapi dari sisi sebaliknya, adalah sulit untuk mengatakan siapa yang mampu menyebarkan coronavirus. Dalam semakin banyak kasus, orang tanpa gejala telah menginfeksi orang lain.

WHO masih percaya bahwa sebagian besar dari mereka yang telah menyebarkan virus Corona jelas sakit pada saat penularan, kata Lindmeier.

6. Apakah merek atau jenis sabun yang saya pakai penting?

Tidak, kata beberapa pakar.

7. Tetangga saya batuk. Haruskah saya khawatir?

Tidak ada bukti bahwa partikel virus dapat menembus dinding atau kaca, kata Dr. Ashish K. Jha, Direktur Harvard Global Health Institute. Dia mengatakan lebih peduli tentang ruang umum daripada bahaya yang ditimbulkan oleh ventilasi, asalkan ada sirkulasi udara yang baik di sebuah ruangan.

Tetangga yang terinfeksi mungkin bersin di pagar. “Jika kamu menyentuhnya, itu akan menjadi cara yang lebih alami untuk tertular dari tetangga,” katanya.

8. Bisakah saya mendapatkannya dari berhubungan seks dengan seseorang?

Kalau berciuman pasti dapat menyebarkan virus Corona atau Covid-19, kata beberapa ahli. Meski virus Corona atau Covid-19 biasanya tidak ditularkan secara seksual, itu terlalu dini untuk diketahui, demikian dikatakan WHO.

9. Apakah aman makan di tempat orang terinfeksi virus Corona?

Jika orang yang sakit menangani makanan atau prasmanan dengan lalu lintas tinggi, risiko tidak bisa dikesampingkan–tetapi memanaskan atau memanaskan kembali makanan harus membunuh virus, kata Profesor Whittaker. Dokter Jha setuju. “Sebagai aturan umum, kita belum melihat bahwa makanan adalah mekanisme penyebaran,” katanya. (ab.c/r)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here